Tuesday, February 10, 2009

"SAMPAH" yang Lebih Busuk dari Sampah

Paling dasarnya aja, gue benci banget liat orang BUANG SAMPAH SEMBARANGAN!! Banget banget!! Tapi setelah gue amati lagi, generasi yang masih banyaaaaaak banget ngelakuin itu, ya generasi tua seangkatan orang tua kita! Duhhhh.... Yaaah tapi generasi gue juga masih lumayan banyak, padahal beberapa taun kedepan generasi gue yang akan megang Indonesia kita ini.

Ada 2 cerita nih :

1. Banyak orang pas gue tegur kenapa masih buang sampah sembarangan bilang, "ya ngga apa-apa sih ras, biar tukang sampah ada kerjaannya". Whaaaat? DANGKAL DANGKAL DANGKAL!!! Gue ngga harus jelasin panjang lebar tugas sebenernya dari tukang angkut sampah kan? Kalo mereka masih bilang gitu dan ngaku berpendidikan, MALU-MALUIN!! Emang ya ternyata, ilmu itu bisa dikejar tapi AKHLAK harus diajar dan ngga bisa didapet di sekolah!! Satu kata buat yang ngomong kaya gitu : KAMPUNGAN!

Apalagi kalo ada yg buang LUDAH sembarangan!! Doooohhh itu bukan sebel lagi, BENCI BANGET GUE!! Apa mereka ngga tau kalo ludah itu NULARIN TBC dan virus-virus penyebab flu! Dan TBC itu ngga bisa sekali pengobatan, tapi harus kontinyu minum obat 6 bulan berturut-turut tanpa putus! Anda harus tau konsekuensi besar dibalik SEKADAR buang ludah sembarangan!! Menjijikan!! Bukan ludahnya, tapi anda yang buang ludahnya, you're even more disgusting than your saliva!! (Statistcs show that more than 60% of Indonesian has/potentially suffered from TBC)

Oke in case ada yang ngga tau, tukang sampah tugasnya itu NGANGKUT SAMPAH dari TPS di lingkungan perumahan ke tingkat yang lebih tinggi, untuk nantinya diangkut pake mobil ke TPA.
Kalo anda buang sampah sembarangan (apalagi di jalan), itu akan jadi tugas tukang sapu. Dan asal anda semua tau, profesi tukang sapu itu bahayanya besar, ketabrak mobil, kena LUDAH yg dibuang sembarangan (dengan potensi penularan TBC yang tinggi), dll. Coba dong pikirin orang lain. Coba liat di negara yang udah bersih secara fisik, tukang sapu itu cuman ada di tempat-tempat tertentu yang terrain/medannya perlu untuk selalu disapu, ngga tiap meter kaya di Indonesia kita ini!

2. Gue punya sahabat bernama Uti, ya memang kami sama-sama ngga bisa dibilang higienis untuk mengurus diri sendiri, tapi kami bener-bener sepakat untuk masalah sampah ini.
Suatu hari dia lagi jalan-jalan berdua di Monas. Pas lagi enak-enak jalan, segerombolan anak muda di depannya membuang botol air mineral langsung ke atas jalan. Si Uti ini emang orangnya ngga banyak omong, jadi pas ngeliat kejadian itu yang dia lakukan adalah: melaju ke depan anak-anak muda pembuang sampah itu, mengambil botolnya, dan dimasukkan ke tempat sampah! hahahahaha nice, ti! Gue suka banget cara nyindir lo!
Kalo anda yg digituin, malu ga siiiih?! Kalo ngga malu juga, yaudah berarti anda masuk kategori yang lumayan parah: BADAK KAMPUNGAN!!

Segitu aja deh. Jadi keluar kan kekesalan gue bertaun-taun. Anita, teman membuat maket sehidup semati, minta gue nulis impian gue beberapa taun ke depan. Ya ini impian terdalam gue dari kecil: MELIHAT SEMUA ORANG BUANG SAMPAH DI TEMPATNYA. Itu doang kok!

Masih ada aja sih yang alesan, "abis jarang ada tempat sampah sih ras". Yaudah simpen aja dulu itu sampah sampe nemu tempat sampah, susah amat!! Ngitung integral berlipat-lipat aja bisa, masa mikir sederhana kaya gitu aja ngga bisa. Kenapa? Ngga mau repot pegang sampah terus? Yaudaaaaah telen ajaa!
Jangan sampe anda saya cap di kategori : ORANG YANG LEBIH "SAMPAH" DARI SAMPAH!!


Siapa yang ngga suka liat pemandangan bersih begini?
Kalo gitu ya dibikin bersih dong. Jangan cuma nunggu lingkungan kita jadi bersih sendiri. Sampe kiamat juga mustahil kalo begitu caranya.

(Lokasi foto: Pamengpeuk, Garut, Jawa Barat)

2 comments:

atenk said...

euh, nice post. ya, kita mesti mulai ngasih contoh emang.

crazy lil outspoken girl said...

buset dah rassss
galak bner lo