Friday, December 30, 2011

THE MOMENT

Saya mendengar dari orang lain mengenai keberadaan momen istimewa ini. Momen dimana waktu seakan membeku, dunia di sekitar lenyap. Senyap. Hanya Anda yang tertinggal di dalam dimensi itu. Ajaib memang, tapi tak pernah terlintas dalam pikiran saya bahwa momen itu sesungguhnya benar ada. Beberapa kali saya mengalami suatu momen yang magical, tapi perasaan istimewanya hanya berlangsung untuk beberapa saat. Ada yang satu hari, tiga minggu, dua puluh dua bulan. Tapi belum pernah satu momen pun yang membuat saya limbung sedemikian rupa, sampai membuat saya ingin loncat dari ketinggian maupun mengubur diri di dalam tanah.

Sampai datanglah hari dimana saya akan berulangtahun yang ke-23. Di kota yang disebut banyak orang “dingin” dan “membosankan” itulah saya terserap ke dalam satu momen yang tidak bisa saya jelaskan. Tepat pukul 03.00 pagi saya terbangun pada satu dari ratusan gedung apartemen negeri singa ini. Sepi. Seisi kota seakan mati. Sesekali terdengar suara yang terdengar seperti raungan bus. Saya buka tirai yang menutupi jendela besar di sisi tempat tidur. Benar saja. Salah satu bus malam baru keluar dari terminal bus di seberang komplek apartemen, walau saya sangsi ada penumpang di dalamnya. Inci demi inci saya nikmati pemandangan malam yang terhampar di hadapan. Kuning, seperti halnya lampu jalan yang menyoroti tiap ruas jalan Singapura. Tidak ada yang terlewat sedikitpun. Saya tengok sahabat saya di sebelah, masih pulas tertidur. Andai tidak ada dia di samping, pastilah saya sudah loncat dari jendela ini karena kebingungan dan resah yang melanda di menit-menit setelahnya.

Pada momen saat saya memandangi jendela besar itulah muncul segala memori perjalanan hidup ke hadapan saya. Kejadian-kejadian menyenangkan dan kebalikannya semua terpampang jelas. Segala perasaan datang campur aduk. Termasuk rasa bersalah akibat semua kesalahan yang pernah saya lakukan. Juga timbul pertanyaan akan segala keputusan hidup yang pernah saya ambil selama hidup saya sebagai seorang dewasa dan berakal. Kenapa, kenapa, kenapa? Kenapa saya memilih jalan yang itu, itu dan itu? What was I thinking?

Bertubi-tubi segala perasaan menyergap. Harus saya akui, sebagai manusia saya banyak melakukan kebodohan dan kesalahan. Ya ya memang pada akhirnya semua harus kita pasrahkan pada Yang Maha Kuasa, bahwa semua sudah Dia atur sedemikian rupa. Namun Dia pun memberi pilihan hidup untuk kita bukan? Lalu Kenapa? Kenapa saya tidak pernah belajar semasa sekolah sehingga semakin hari nilai akademis saya semakin terpuruk? Kenapa saya sempat begitu terbutakan oleh sebuah hubungan sehingga rela menerlantarkan yang lain-lainnya? Jika saya lihat sekarang mungkin bisa dengan mudah berkata, “Ah remaja, masih labil,”. Tapi saya yang remaja itu lho yang membuat saya duduk terdiam di pinggir jendela ini, menyesali banyak keputusan hidup. Saya yang remaja itu lho yang membuat saya sekarang mengantongi ijazah dengan IPK pas-pasan dan susah mencari kerja. Dan saya yang remaja juga yang membuat banyak orang membenci saya hingga saat ini. 

Kalau saja saya bisa memanfaatkan waktu dengan benar, mungkin saja saya akan bisa kuliah di kota ini. Mungkin saja saya akan memilih partner yang lain, dan mungkin juga saya akan sudah menikah saat ini. Kalau saja saya berusaha sedikit untuk mencari, mungkin saya akan menemukan banyak jawaban lain untuk dipilih. Kalau saja saya mau berusaha lebih setiap saat.

Saat itu saya hanya bisa terdiam. Mutlak dan habis saya dihakimi oleh diri sendiri. Mungkin oleh nurani saya yang sejak dulu lelah berteriak tapi selalu tak didengar oleh akal pikiran. Bodoh, pengecut, buta, pemalas, pembohong. Habis semua kata-kata bergema dalam batin. Apa sih yang sudah saya capai sampai saat ini? Sepertinya kalau seorang s-a-y-a tidak ada dalam sistem pun, alam semesta tidak akan kehilangan. Menyia-nyiakan begitu banyak kesempatan dan membuang begitu banyak waktu, ah mau jadi apa saya ini.

Biasanya kalau sudah terpuruk sedemikian rupa baru saya menghadap Tuhan dengan segala rasa pasrah dan rendah diri. Ah kadang saya malu juga, di kala susah yang teramat sangat baru saya ingat Dia. Saya lihat jam, pukul 4.15 pagi. Mungkin sudah masuk waktu Subuh, tapi mungkin belum. Saya tidak tahu pasti, karena ibadah yang terjadi pada pagi buta ini sering saya lewati jadi saya tidak familiar dengan waktu tepatnya.

Tidak bisa tidak saya mengulang sholat Subuh kali itu. Perasaan gagal menyeret air mata saya keluar berulang-ulang. Terus dan terus. Tak tahu berapa lama waktu berlalu, namun begitu akhirnya saya bisa menyelesaikan urusan yang satu itu, MRT sudah mulai beraktivitas. Suara derikan rel terdengar merdu bagi saya yang sangat suka Singapura. Kota ini mulai bangun. Saya intip ke bawah, bus-bus sudah mulai berangkat meninggalkan terminal. Pembersih jalanan sudah mulai bekerja. Sinar oranye mulai nampak di ujung langit. Tak pernah saya sangka di kota ini akan saya temukan sejumput jendela waktu yang akan mengubah kehidupan.

Waktu introspeksi saya sudah habis, semoga kesempatan dan waktu saya belum.

1 comment:

mbengmellow said...

aaa love this! akhirnya ada posting emosionil yang menyentuh hati (biasanya gw mampir krn ngenye'in orang2 yg gw jg kenal ihihih)
tentu waktu blm habis ras, moga2 juga belum habis untuk gw ^^ i always wonder what if, but then again we should live life without regret, right? just have to make sure we are learning from every experiences :)

now since new year is closing by, moga2 resolusi ga cm dibuat/ditulis terus terlupakan *amen!*